Thursday, February 17, 2022

MD Diary 1: The Decision

Assalamualaikum dan salam ceria!


Aku baru saja habis convocation, jadi perasaan itu masih fresh lagi. Aku nak buat beberapa part MD diary untuk menceritakan summary perjalanan aku sepanjang degree. Aku rasa ni platform paling sesuai sebab kalau tulis dalam fb / IG dia akan jadi terlalu panjang & cringe ahaha. Tulisan ni akan jadi sedikit panjang, kalau tak nak baca boleh skip sksks. 


THE DECISION

Tadika:
Selalunya keputusan nak ambil medic ni tak berlaku dengan keputusan 1 malam. Aku dah berniat nak ambil doktor sejak tadika lagi AHAHA. Masatu mak aku dia doktrin aku dengan abang aku. Lepas balik je dari klinik, dia pesan; Nanti besar belajar rajin-rajin, boleh jadi doktor. Gitulah lebih kurang. Tapi aku masih ingat, aku cakap aku nak jadi doktor. Mak aku kata, tak payahlah. Jadi dentistlah sebab aku perempuan. Sobs. 

😸😸😸


Sekolah Menengah:
Waktu sekolah menengah ialah waktu aku yang membara nak jadi doktor. Tambah lagi ada cikgu dan kawan yang support dan galakkan. Aku memang masa ni dah research dah. Okay, masuk matriks macam ni. Masuk asasi camni. Masuk IB macam ni. Kalau belajar medic kat Mesir camni, kat Turki camni, kat Indonesia camni. Masa ni jugak aku dah mula amalkan doa, supaya Allah mudahkan untuk berpeluang sambung pelajaran masuk medic. Literally itu doa aku AHAHA. 


Kemudian, keputusan SPM aku tak straight As. Tapi mujurlah keputusan itu masih dikira lepas untuk jadi doktor. Tapi masatu aku dah realistik. Ini aku tak boleh nak mohon belajar medic luar negara (UK etc) under scholarship atau nak masuk universiti yang top dalam negara macam UM / UKM dan berharap dapat masuk medic. Sebab pada aku, competition akan jadi sangat fierce. 


😸😸😸


Sebelum Asasi
Okay ini waktu paling memeningkan. Sebab banyak pilihan yang ada sekarang untuk aku. Masa itu aku mohon macam-macam yela dah cuak sebab SPM tak straight As. Aku mohon matriks, UPU mostly asasi aku letak, medic di Mesir (masatu ada under KPM & under agency) dan ada juga aku cuba cuba nak isi private university macam Universiti Perdana. 


Alhamdulillah masa tu aku dapat mostly yang aku apply tu. Tapi terpaksalah pilih sebab aku dapat: Matriks kat Negeri Sembilan, Asasi Sains Hayat UNIMAS, Universiti Al-Azhar (under KPM), Universiti Mansoura (under agency). Ha, jadi kat situ ada krisis sebab aku nak pilih yang mana. Yang Mesir tu, aku siap dah translate semua sijil-sijil aku ke bahasa Arab. 


Tapi setelah research, berbincang, beristikharah, dengan kewangan mak ayah aku tak mampu nak tampung aku ke Mesir (ayah aku cakap if nak dia terpaksa ambil loan). Aku pun ambil Asasi Sains Hayat UNIMAS. Atas faktor aku baca, yang course Unimas ada kuota khas untuk pelajar asasi sendiri (ni aku akan cerita next perenggan). 


😸😸😸


Asasi
Ingatkan langit gelap bertukar cerah, rupanya bila masuk asasi. Sains Hayat masatu student sahaja dah 400-500 orang, tak ingat. Sains Hayat ni kalau kau tanya, memang mostly nak masuk medic. Aku masatu dah fikir. Ah sudah. Kuota universiti bagi masatu 50-60 orang sahaja diterima. Aku masatu dah redho, asal ambil course medical related field je dahlah even kalau kena masuk universiti lain. 

Waktu ini waktu yang aku paliiiinnggggg tak berharap dengan medic. Aku tetap belajar bersungguh-sungguh tapi sebenarnya atas faktor aku nak sambung course kat universiti lain AHAHA. Masatu aku dapat dekan Sem 1. Aku ni dulu tak faham sangat tau sistem Dekan, cgpa semua. Sedar-sedar dah dekan ha gitu poyo betul haktuih. Dekan asasi rupanya masatu >3.75 GPA. 

Masa asasi jugak, mak ayah cakap kalau tak ambil medic pun tak apa. Kira memang dah suruh aku masuk course lainlah. Ada satu hari ada surat dari universiti private offer untuk aku belajar physiotherapy. Aku dah sem 2 masatu, mak aku suruh aku quit asasi pastu belajar tu. Gila betul, AHAHA sorry Mama ahaha. Aku masatu memang meletop sekejaplah. Aku sejak itu fikir, keputusan penting dalam hidup aku ni, biarlah banyak aku yang pilih sendiri. 

Dah dekat final sem 2, diorang dah short-listkan siapa yang dipanggil untuk interview. Rasa macam 100 orang jugalah dipanggil. Masa ini, aku dah ada semangat balik untuk masuk medic AHAHA. Aku pun buat betul-betul interview, doa dan solat hajat semua. Dan aku buat betul-betul untuk sem 2. Alhamdulillah aku dekan juga untuk sem 2. 


😸😸😸


Lepas Asasi
Okay lepas asasi, aku still dalam mode berjaga-jaga. Keputusan elok tapi macam mana pula kalau interview aku tak okay. Sebab one of the panel cakap dalam interview: jawapan aku tak meyakinkan. Aku pun still berjaga-jaga. So, aku mohon UniKL bidang Farmasi first choice dan universiti private lain ada juga aku mohon UniTAR bidang apa maybe optometrist. Sebab sijil Asasi Unimas ni tak di-accept oleh IPTA lain huhuhu. Aku pun tak boleh mohon UPU untuk degree sebab ini lah. 


Aku siap pergi interview farmasi UniKL. Tapi aku tak ingatlah soalan-soalan interviewer sangat. Sanggup mak ayah aku drivekan dan teman aku ke Ipoh kat RCMP. Tapi ada soalan interviewer tu tanya: Kalau awak dapat medic kat Unimas dan farmasi ni, awak nak pilih yang mana? Aku rasa aku tipu soalan itu sebab takut UniKL betul-betul reject aku huhuhu. 


😸😸😸


D-Day: Hari keputusan UPU dalam Asasi Unimas
Serius macam tak boleh tidur malam sebelumnya masatu. Masa hari kejadian, dah buka je sistem. Aku isilah no. matriks dan kad pengenalan. Dia tulis: Maaf anda tak diterima mana-mana kursus pengajian. Aku dah cuak. LAH! rupanya aku silap isi no IC. Aku isi semula dan bila check, Alhamdulillah aku dapat Medic UNIMAS. Aku pun bagitau mak aku yang dah nak gerak pergi kerja. Lepastu mak aku pun peluk aku AHAHA. 

Pihak Unikl farmasi itu ada call aku, dah dapat ke keputusan UPU. Aku jawablah dah. Dia tanya course apa. Lepas tau terus dia letak fon, sis sedih AHAHA. Bagus juga sebab nak bagi peluang kat orang lain untuk masuk kan...

Keputusan UPU dalaman UNIMAS masatu


List course yang aku mohon untuk degree UNIMAS.



Alhamdullillah a'la kulli hal.
Jadi, itu saja bebelan aku panjang-panjang. 



4 comments:

  1. tak terasa panjang pun bebelan ini. hihi, walau apapun semoga berjaya menjadi working adult :)

    nak follow twitter ke?

    ReplyDelete
  2. bestnya dari tadika dan sekolah menengah dah decide nak jadi doktor. tahniah sebab berjaya belajar dalam bidang diminati! may ALLAH ease everything for you lepas ni! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha minat yang dipendam, mungkin selalu didoktrin mak..

      thank uu, aamiin. Semoga doa yang baik berbalik kepada awkkk

      Delete


Hari-hari melantak ramen, jangan malu-malu sila komen ;)


"Mungkin hamba tak balas comment di sini tapi hamba akan cuba punya cuba punya cuba untuk jenguk balik blog tuan hamba cekelian. " titah Sultan-lah-sangat.

(3 komen terawal akan di-reply)

Jadi HO best ke?

Assalamualaikum & salam tak berapa ceria Baru 3 bulan aku jadi seorang HO atau nama panjangnya houseman. Sekarang dah okay sikit tapi ma...