Friday, January 27, 2017

Sabar atau Syukur? Mana lagi susah?

Assalamualaikum & salam cerios!





             Hari Jumaat yang mulia ni, dan kebetulan aku kat rumah dengan kelajuan WiFi - nikmat yang sering dirindui dah kembali, aku nak tanya pada semua. Sabar ke syukur lagi susah? Haa jawab-jawab.


             Ada satu malam ini, aku pergi usrah. Dan akak usrah aku tengah cerita sesuatu tapi sesuatu  itu apa  aku dah lupa. Dan dia tanya kat semua, "Okay, rasa-rasa sabar lagi susah ke atau syukur?"


Pastu aku dengan konfidennya aku jawab, "SABAR". Yela aku teringat betapa susahnya aku nak bersabar - terutamanya time marah. Ataupun betapa susahnya aku nak sabar kalau kena tunggu someone ataupun kapal terbang.


Dan akak usrah aku pun kata, "SALAH!" ← ceh, takdelah.
Dan akak usrah aku pun kata, "Sebenarnya, yang lagi susah ialah syukur."



              Berapa ramai orang kat sini yang bersyukur, tangan dia masih lagi boleh bergerak, hidung masih boleh bernafas, mata masih boleh melihat. Siapa yang kat sini mensyukuri setiap benda kecik yang Allah kurniakan yang masih berfungsi dengan baik? Siapa? 



Tiap hari dalam hidup kita, ada sesuatu yang kita patut syukuri. 


Let's start counting our blessings instead of our sufferings.

Dan! Setiap baik & buruk yang berlaku itu mesti ada kebaikan pada akhirnya. 
Problem yang kita ada hari ini, mungkin akan menguntungkan kita pada hari esok. Syukur syukur selalu!




Pen off - Last Jumaat Januari 2017

Saturday, January 14, 2017

Little confessions on Sarawak

Assalamualaikum & salam cerios!


     Sengaja je nak tiru IIUM confessions sikit, bezanya tulis kat blog.


            Aku baru je setahun, 7 bulan kat Sarawak untuk study kat sini. Dan aku memang dibesarkan & dah biasa dengan suasana you know, Keyyel, Seylangur yang orang kata dah banyak kemajuanlah. Sarawak pun dah makin maju (kawasan-kawasan bandar utama) tapi tak dinafikan kalau kawasan pedalaman itu, masih lagi tak ada jalan perhubungan darat untuk sampai ke situ.


Masa kecik-kecikkan, aku selalu terfikir nak bercuti kat Sarawak tapi kalau boleh nak sebulan ke, supaya aku dapat explore Sarawak. Sekarang, bukan sebulan Allah makbulkan, 6 tahun terus (InsyaAllah kalau graduate on time).


Yang tak pernah pergi Sarawak, let me tell you something. Sarawak ini sangat kaya dengan budaya & hasil bumi selain dari korang tahu hutan-hutan / gua yang ada kat sini. Dan kalau anda semua ingat, yang orang-orang Sarawak ini tinggal kat rumah panjang SAHAJA, anda salah. Jujurlah, aku tak pernah lagi nampak rumah panjang, mungkin sebab duduk kawasan bandar.



Orang Sarawak sangat baik. Dan diorang sangat open & tolak-ansur dengan budaya kaum lain. Rasa bersyukur sebab dapat belajar kat Sarawak sebab apa tau, bila duduk Sarawak baru kau kenal apa itu sebenarnya 1 Malaysia. Kat semenanjung tak dinafikan, memang ada juga orang  Sabah & Sarawak kat sana, tapi ada ke semua kaum wujud? Jadi, ini peluang aku untuk kenal budaya kaum lain. Sikit pun jadilah.



Walaupun orang kata study medic kat UM, UKM baru gah kan? Tapi aku syukur aku ditempatkan kat Unimas sebab aku dapat jumpa 1 Malaysia kat sini sebelum aku start bekerja satu hari nanti.



Dan, baru-baru ini 11 Januari 2017, chief minister kesayangan warga Sarawak, Tan Sri Adenan Satem meninggal dunia. Jujur, aku tak pernah tengok betapa sedihnya rakyat sebab pemimpin diorang meninggal dunia. Sampaikan lecturer aku yang non-muslim pun suruh bertafakur sekejap untuk Tok Nan. Tolong sedekahkan Al-Fatihah untuk beliau sebab mengikut cerita-cerita orang Sarawakians, banyak betul jasa dia kat Sarawak. Sampai penuh Masjid negeri kat Petra Jaya untuk solat jenazah Tok Nan. Yang Non- muslims pun datang, jadi bayangkanlah betapa bersatunya hati diorang ni.



Semestinya, masih banyak lagi aku tak teroka pasal Sarawak.
Siney Sarawakians sitok?