Saturday, February 16, 2019

Tiket flight MAS Standby Murah (Family Travel Program)

Assalamualaikum & salam ceria,


         Bila dah masuk alam universiti, lelagi universiti yang terpisah dengan laut China Selatan, nak tak nak, memang perlunya beli tiket flight. Bila aku fikir balik, bersyukurnya ya Allah, banyak betul nikmat yang Allah bagi. Sebab, aku ada mak sedara (Maksu) yang kerja sebagai pramugari Malaysia Airlines (MAS) and maksu aku ni daftarkan nama aku untuk family travel program. 


Kalau tak silap, masa daftarkan tu, ada jugak maksu aku minta no ic untuk details. 


Setiap kali nak beli tiket, kita kena pergi laman web myidtravel.

Kena pilih airlines jenis apa. 
Untuk program ni, kena pilih Malaysia Airlines.



Ayah aku pernah cakap, kalau tiket standby ni, cuma bayar 10% daripada harga sebenar tiket. Kalau ikut pengalaman, aku pernah naik economy seat dari KL-Kuching (one way) hanya lebih kurang RM50+. Dan, pernah jugak aku cuba naik business seat (ceceh) dari Kuching-KL hanya lingkungan RM150+. Kalau sesiapa yang pernah naik MAS akan tau, even economy seat KL-Kuching yang paling murah maybe dalam RM100+ tapi selalunya harga standard RM300+. Kalau business class takyah cakaplah. Harga dia RM1000-RM2000.


Yang bestnya,
  • Tiket murah tapi dapat makanan & luggage (20kg - economy, 40kg - business)
  • Open tiket style. Kiranya walaupun beli tiket tarikh dan masa lain, tapi kita boleh je guna bila-bila masa asalkan within 3 months of waktu tiket asal dibeli.

Yang bahayanya, 
  • Tiket standby ni maksudnya, kalau ada seat kosong yang available (tak ada orang beli seat, flight still kosong), baru boleh naik. Tapi sebenarnya tak ada masalah sangat memandangkan orang banyak pilih flight yang lagi murah yang berlogo merah putih. Setakat ni yang aku naik, memang Alhamdulillah dapat seat. 
  • Waktu blackout period yang pihak MAS sendiri dah tetapkan, selalunya waktu perayaan macam raya cina, raya aidilfitri, tahun baru cina atau tarikh-tarikh yang cuti umum, kita tak boleh nak naik flight standby ni. Kena beli tiket confirm kalau memang terdesak nak balik. 
  • Tiket standby ni kalau ramai yang standby jugak pun bahaya, sebab makin bertambah 'competitors'. So selalunya, kita kena datang awal pergi airport. 

Antara jadual blackout period, so tak dapat naik flight standby masa ini.


Tapi overall, 
aku nak ucapkan terima kasih banyak-banyak kepada MAS, maksu aku dan ayah aku yang banyak membantu aku untuk dapatkan tiket flight yang murah. Dengan tiket flight ni, aku boleh jadi fleksibel habis, sebab aku boleh je kalau malas nak naik flight pukul 3 petang, aku boleh je pilih untuk naik pukul 6 petang atau esok harinya. Sebab dia open tiket. 


Dan kalau tiket standby ni, kena ada strategy yang baik. Maksudnya, aku kena pilih flight yang paling sikit orang dan paling tinggi kemungkinan untuk aku dapat naik flight. Dalam myidtravel, dia akan tunjuk emoji; 😊 banyak kosong 😐 ada tapi tak banyak 😟 ada sikit je seat. 


Bagi aku strategi MAS buat tiket macam ni, bagus jugak. Sekurang-kurangnya, tak adalah membazir seat flight kosong. Dan, sangat-sangat membantu aku sebab kat sini aku dah macam orang nomad, sekejap ke sana sekejap ke sini. 


Till then,



Sunday, December 2, 2018

Mengimbau memori debat / bahas



Assalamualaikum dan salam ceria

Sejak masuk clinical years (Year 3, 4, 5), aku tak nafikan yang kurikulum dia makin mencabar tapi satu benda lagi yang aku perasan ialah, masa lapang pun semakin banyak (sebab kalau ikutkan masa lapang tu kena pergi hospital, auch). Tapi year 5 memang busylah, itu tak boleh nafikanlah. Sejak masuk Kolej Kasturi, tiba-tiba saja, pelajar medic kena rebut merit. Selama ini, kitaorang memang dah dijanjikan confirm dapat kolej, tapi bila masuk year 3, kena kumpul merit untuk terus stay kat kolej. Inilah nasib kami ceh


Dan,
Beberapa hari lepas, kawan aku tanya, nak tak ikut berlatih untuk team debat wakil Kasturi. 


Awalnya, rasa macam keberatan. Sebab kan, kalau sapa yang tahu bahas ala parlimen, akan ada 5 orang menteri. 3 orang menteri hadapan yang utama, dan 2 orang menteri kat belakang (hanya muncul masa izin laluan / celahan). Aku dulu pernah masuk masa sekolah jadi menteri 4 ke menteri ke 5 yang muncul sekali atau dua kali saja untuk mencelah. So, in short; aku tak mahir bercakap panjang lebar untuk goreng ayat.


Image result for bahas ala parlimen
Gambar ihsan google
Menteri belakang yang 2 orang itu, hanya bercakap dalam waktu pendek saja.



Tapi, bila kat universiti, 
Sistem yang digunakan ialah hanya 3 menteri di hadapan. Tiada 2 menteri di belakang. 



Bila berpeluang untuk jadi menteri 2 dengan 3 ni, walaupun olok-olok (sebab team debat kolej perlukan orang untuk berlatih), aku terimbau kembali masa zaman sekolah; zaman aku kenal perdebatan. Seriously, kalau tanya performance aku masa debat ni, pergh susah beb. Banyak aku tersasul, tak tau nak cakap apa, gagap lagi. Debat ini mengingatkan aku, fear aku; which is bercakap dalam tempoh masa yang lama, yang berbentuk fakta. 


Bukan masa debat je, masa present case pun, aku kadang-kadang macam tak konfiden sangat bila bercakap. 


Hopefully, dengan debat ni aku dapat conquer masalah dan fear aku which is bercakap depan orang ramai. Skill yang lecturers selalu tekankan (communication dan presenting skills), penting untuk graduan universiti kena ada. But in the end, apa yang penting ialah "walk the talk", kau debat-debat tapi tak ada usaha, hasil pun tak akan nampak umpama tin kosong yang diketuk, bunyinya lebih kuat daripada tin yang berisi. 


Sapa ada pengalaman cakap kat depan orang ramai, 
Jadi emcee ke, debat ke, pidato ke, ada tips tak? hehe