Sunday, December 2, 2018

Mengimbau memori debat / bahas



Assalamualaikum dan salam ceria

Sejak masuk clinical years (Year 3, 4, 5), aku tak nafikan yang kurikulum dia makin mencabar tapi satu benda lagi yang aku perasan ialah, masa lapang pun semakin banyak (sebab kalau ikutkan masa lapang tu kena pergi hospital, auch). Tapi year 5 memang busylah, itu tak boleh nafikanlah. Sejak masuk Kolej Kasturi, tiba-tiba saja, pelajar medic kena rebut merit. Selama ini, kitaorang memang dah dijanjikan confirm dapat kolej, tapi bila masuk year 3, kena kumpul merit untuk terus stay kat kolej. Inilah nasib kami ceh


Dan,
Beberapa hari lepas, kawan aku tanya, nak tak ikut berlatih untuk team debat wakil Kasturi. 


Awalnya, rasa macam keberatan. Sebab kan, kalau sapa yang tahu bahas ala parlimen, akan ada 5 orang menteri. 3 orang menteri hadapan yang utama, dan 2 orang menteri kat belakang (hanya muncul masa izin laluan / celahan). Aku dulu pernah masuk masa sekolah jadi menteri 4 ke menteri ke 5 yang muncul sekali atau dua kali saja untuk mencelah. So, in short; aku tak mahir bercakap panjang lebar untuk goreng ayat.


Image result for bahas ala parlimen
Gambar ihsan google
Menteri belakang yang 2 orang itu, hanya bercakap dalam waktu pendek saja.



Tapi, bila kat universiti, 
Sistem yang digunakan ialah hanya 3 menteri di hadapan. Tiada 2 menteri di belakang. 



Bila berpeluang untuk jadi menteri 2 dengan 3 ni, walaupun olok-olok (sebab team debat kolej perlukan orang untuk berlatih), aku terimbau kembali masa zaman sekolah; zaman aku kenal perdebatan. Seriously, kalau tanya performance aku masa debat ni, pergh susah beb. Banyak aku tersasul, tak tau nak cakap apa, gagap lagi. Debat ini mengingatkan aku, fear aku; which is bercakap dalam tempoh masa yang lama, yang berbentuk fakta. 


Bukan masa debat je, masa present case pun, aku kadang-kadang macam tak konfiden sangat bila bercakap. 


Hopefully, dengan debat ni aku dapat conquer masalah dan fear aku which is bercakap depan orang ramai. Skill yang lecturers selalu tekankan (communication dan presenting skills), penting untuk graduan universiti kena ada. But in the end, apa yang penting ialah "walk the talk", kau debat-debat tapi tak ada usaha, hasil pun tak akan nampak umpama tin kosong yang diketuk, bunyinya lebih kuat daripada tin yang berisi. 


Sapa ada pengalaman cakap kat depan orang ramai, 
Jadi emcee ke, debat ke, pidato ke, ada tips tak? hehe

Wednesday, November 28, 2018

Peralihan ke posting baru: Obs & Gynae

Assalamualaikum dan salam ceria
buat semua ibu-ibu mengandung dan bayi bayi comel semua


Harini aku baru belajar pasal cara menjahit tapi bukan menjahit baju tapi menjahit kulit manusia. Cuma guna fake skin gitu. Belajar continuous suture, interrupted suture, modified suture, siap Dr ajar hollywood suture (so tak nampak kesan jahitan).

Gambar dari google sebab aku lupa nak ambik gambar sebenar. Ni suture kit yang kitaorang guna untuk praktis jahit

Benda menarik pasal medic ni, ilmu dia sangat luas yang kalau kau rasa kau dah cukup, sebenarnya kau salah. Of course benda ni sama gak apply untuk ilmu-ilmu lain macam bidang binaan, sains dan tak lupa gak agama.


Setakat ni, baru minggu pertama O&G. Walaupun kawan-kawan O&G kata, posting ini akan lagi senang daripada medicine posting yang aku dah lalui, tapi aku rasa.. O&G ada cabaran tersendiri yang kita kena faham. 


O&G ni melibatkan 2 nyawa; ibu dan anak. Dalam apa-apa situasi, kita kena fikir effects untuk 2 orang bukan lagi untuk 1 orang sahaja. Yang kedua, cabaran yang aku rasa aku akan hadapi ialah, tambah communication skills untuk tanya soalan-soalan sensitif kepada patient; pasal pendarahan kat alat sulit ke, tentang perkahwinan atau aku akan berdepan dengan teen pregnancy, so kena belajar cara tanya semua itu. Yang ketiga, O&G ada banyak procedure kat hospital, so aku tak boleh malu untuk belajar semua tu. Dan kalaupun aku kena halau daripada labour room atau operation theatre, aku tak boleh putus asa macam itu saja. Kena cuba tengok jugak.

Overall dari O&G, satu benda yang aku harap aku akan dapat capai ialah skil komunikasi.


Medicine posting memang tak nafikan, dia memang banyak tapi sekurang-kurangnya banyak topik yang familiar kita jumpa masa pre-clinical.


Tapi kalau O&G, jujurnya banyak lagi perkataan yang baru-baru aku jumpa (tak pastilah mungkin ini kesan kalau banyak skip topik reproduktif dulu, adeh).


Apapun, aku memula nak tulis kat fb tapi memandangkan nanti nampak macam O&G susah padahal aku sendiri tak lalui sampai habis, so tak ada keadilan untuk O&G kat situ.


O&G,
Please be wonderful ahaha

Wednesday, November 14, 2018

If you don't love what you do now, do what you love

Assalamualaikum and salam ceria!


         Hari ini, macam nak share pasal self-love. Satistification diri sendiri. Of course ini semua hanyalah pandangan peribadi aku buat masa ini, dan mungkin berubah untuk masa akan datang, like who knows?  


Aku sekarang tengah belajar medic.
Dan honestly, kepada adik-adik di luar sana yang tak minat perubatan, tak minat rawat orang / jumpa orang, saya seperti beribu-ribu medical students atau doktor lain memang TAK MENGALAKKAN anda ambil medic. 


Aku nampak realiti seorang doktor dengan lebih dekat masa clinical years. Kekadang aku terfikir, ada tak aku minat benda lain so aku boleh achieve benda tu instead of duduk kat medical school dan fikir kenapa aku masih kat sini? Tapi... realitinya, medic memang satu bidang yang aku minat sejak dulu lagi, jadi option untuk tukar bidang tu tak ada, sadly.


Oh pasal self-love, 
Ada jugak classmates aku yang tukar course, 
Course yang dia betul-betul minat. Bukan sebab mak ayah suruh or whatever. I know sometimes, ada orang nak jadi doktor sebab dia rasa itu tuntutan agama (fardu kifayah) or like rasa yang kau perlu masuk bidang ni sebab kau nak tolong orang (tapi sebenarnya deep down kau minat accountancy, engineering ke, baking ke). Please think back, 


Rugi saja kalau kau dah masuk medic dan satu hari kau berjaya jadi doktor, kau rasa tak happy, kau lagi banyak merungut.. kan dah kurang pahala kat situ. But, kalau kau pursue something yang kau dah minat sejak dulu, yang kau rasa (ok, this is my calling), ada potensi besar yang kau akan satisfy (rasa puas) bila kau dah dapat achieve apa yang kau nak. Walaupun macam-macam halangan kau hadapi, tapi dengan minat kita tu, kita mampu bertahan berbanding buat benda yang kita tak minat.


Jadinya, medic is my love-hate relationship.
Bak kata lecturer saya, "You've made pack with the devils"


But, 
Pada yang rasa dia dalam path untuk capai apa yang dia minat, tapi.. macam tak disangkakan,
Keep moving on, work hard.. Seorang akak (akhowat) pernah berpesan, apapun result atas kertas (lepas peperiksaan) yang kita dapat, itu bukan ukuran 'pahala' atau 'ganjaran' yang Allah bagi untuk usaha keras kita selama ini. Sebab boleh jadi kita dah kerja keras tapi result suam-suam kuku saja. Ada kawan kita, usaha tak keras, tapi result lagi perform. Kat sini, kita kena yakin, Allah tengok pada usaha. Boleh jadi apa yang kita usaha keras itu, Allah pandang dan itulah peluang yang Allah letakkan pada kita untuk bagi pahala yang lebih banyak untuk kita.




Post ini acah motivasi untuk orang lain, tapi untuk diri sendiri sebenarnya.
Exam posting medicine next week T^T


Wednesday, May 16, 2018

New Vibe this year!


Assalamualaikum & Salam Ramadan everyone!



           Minggu lepas baru saja habis vibe politik, dan sejujurnya aku dulu memang tak ambil port langsung pasal politik, sekarang lepas aku tengok apa perubahan yang politik mampu lakukan, aku kena jadi cakna. Dan bila cakap pasal politik, aku tak boleh dan tak bisa lari daripada betapa kagumnya aku dengan Tun M yang bak kata Syed Saddiq, dia seperti terperangkap dalam badan 93 tahun tapi berjiwa muda! Itu yang selalu apa akak-akak murabiyyah pesan, untuk jadi orang yang berjiwa pemuda. Berani dan berwawasan!



Dan,
aku reflect balik diri aku. Umur aku 20 tahun (belum capai ulangjadi, anggap jela aku 20 eh), dan aku tak berpeluang pun untuk mengundi tahun ini. Aku masih lagi dikira muda, tapi sejauh mana semangat aku untuk siapkan tugasan aku dan habiskan ulangkaji aku? Masih lagi malas-malasan. Malu syah patut kau rasa malu. 



Untuk Ramadan kali ini, 
separuh bulan aku menyambut di Sarawak (buka pose awai), 
Separuh akhir bulan sambut di rumah sendiri (aku tasabar nak balik).


Aku rindu suasana kawasan rumah aku masa berpuasa. Tahun lepas tak berpeluang puasa kat rumah, moga Allah beri kesempatan untuk aku tahun ini. 



CHECKLIST RAMADAN
Meh buat sama-sama


  1. Bersahur walaupun sedikit
  2. Bertahajjud setiap malam
  3. Matsurat pagi dan petang
  4. Mengkhatamkan Al-Quran (minimum sekali)
  5. Memastikan solat terawih berjemaah
  6. Bagi yang uzur, bolehlah bersedekah, berzikir, baca terjemahan Al-Quran, sediakan juadah berbuka/sahur dan baca buku-buku berkenaan puasa.

Jujurnya, aku susah untuk bersahur. Mungkin kena usahakan juga sebab itu kan sunnah. Peluang yang Allah bagi untuk aku berubah bermula dalam bulan Ramadan ni, tak patut aku sia-siakan, betul tak? Banyakkan berdoa untuk Ramadan ni. Kalau baik hati, doakan juga saya dan kawan-kawan sekelas yang dah nak professional exam ni. 


Setkan jugak checklist kita sendiri untuk Ramadan. Kita sendiri tahu apa yang kita mahukan. To be a better muslim to create a better dunia to live in, lets!


Tak lupa juga, doakan saudara-saudara kita kat Palestin yang Allah dah janjikan kemenangan buat umat Islam satu hari nanti. Kita kena percaya tu dan jangan pernah anggap satu doa pun itu sia-sia, semuanya bermakna buat saudara-saudara Islam kita. Be a part of change rather than waiting for it!



Salam Ramadan Al-Mubarak <3





Tuesday, March 20, 2018

Setiap ujian itu Allah nak bagi sesuatu yang bermakna

Assalamualaikum & Salam ceriaa!


            Beberapa hari lepas, laptop aku crash. Bukan setakat masa itu, laptop je tak sihat, tapi masa itu, aku sendiri tak sihat. Laptop ini sangat berhargalah kiranya, walaupun ada phone, tablet tapi kalau masih lagi tak mampu nak gantikan function laptop ini sendiri. Dan, masa itu aku kena siapkan PBL (yang selalunya aku guna laptop) dan kalau research pula, kena isi data dan aku selalunya aku guna laptop kawan aku sebab laptop aku tak dapat nak insert data sepatutnya (maybe format tak compatible). 


Jadi, hari ini, aku ambil laptop semula. 
Dan aku cuba try isi data research dalam laptop aku. 
Indah betul sebab aku dah boleh guna laptop sendiri lepas ini untuk isi data reseach. 
Aku rasa macam, Alhamdulillah, lepas ini aku dah tak perlu pinjam laptop kawan aku semata-mata untuk research. Ada kelegaan di situ. 


Walaupun sedih tau reformat ni, banyak data dalam laptop hilang, kecuali data dalam D. So, lepas ini kena beringat, kalau nak save data, save dalam Data D. Sebab itu antara data yang dapat received if anything happens to the laptop. 




Minggu ini, baru sahaja habis baca buku Hidup yang aku pilih, ditulis oleh Muharikah. 

Aku dah lama perhati Muharikah ni di fb, tahu dia sebagai Dr, Da'i dan penulis. Tapi masih belum berkesempatan beli buku dia masa itu. Hari itu, ternampak buku ini, terus rasa nak baca dan tak menyesal beb.

Buku ini bukan novel / buku cerita. Tapi buku ala-ala motivasi gitu, ada jugak menceritakan kejayaan-kejayaan orang bisnes, macam mana nak rancang masa depan, apa jenis personaliti kita.


Banyak kata-kata motivasi, dan meningkatkan rasa semangat aku. (Aku baca buku ini sekejap sebelum nak start belajar). Overall, aku bagi 4.5/5 untuk buku ini.


Hasil daripada buku ini, aku dah buat outline untuk umur sekian-sekian aku nak achieve apa. InsyaAllah, aku rasa nak start balik baca buku-buku macam ini selain daripada buku medic.


Jadi, berbalik kepada tajuk, apapun yang terjadi dalam hidup kita, laptop rosak contohnya, mungkin Allah nak bagi sesuatu yang lebih bermakna kepada kita pada akhirnya. Contohnya, laptop jadi semakin laju atau laptop dah boleh guna untuk isi data research ahaha.


Berbaik sangkalah dengan Allah
Sesungguhnya Allah itu sepertimana sangkaan hamba-Nya.



"Sungguh menakjubkan urusan seorang mukmin, 
semua urusannya adalah baik baginya. Hal ini tidak didapatkan
kecuali pada diri seorang mukmin. Apabila mendapatkan kesenangan dia bersyukur, 
maka yang demikian itu kebaikan baginya. Sebaliknya 
apabila ditimpa kesusahan, dia pun bersabar, maka yang
demikian itu merupakan kebaikan baginya." (HR Muslim)